Korban PHK jadi prioritas program kartu prakerja gelombang IV


Buruh LEM,Program Kartu Prakerja ternyata tidak begitu diminati oleh para pekerja yang terkena pemutusan hubungan kerja (PHK). Dari catatan Manajemen Pelaksana (PMO) Program Kartu Prakerja, jumlah peserta baik itu pekerja formal atau informal yang mendaftar di program tersebut hingga 1 Mei 2020 kurang dari 100.000 orang.

Padahal, Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) mencatat ada 1,72 juta pekerja yang terkena PHK karena krisis pandemi korona. Kelompok inilah yang menjadi target utama Menteri Koordinator Perekonomian Airlangga Hartarto agar bisa ikut program Kartu Prakerja.

Direktur Komunikasi Manajemen Pelaksana Prakerja Panji Winanteya Ruky menjelaskan, pihaknya sudah mengutamakan pendaftar yang datanya ada di Kemenaker untuk masuk program Kartu Prakerja gelombang II dan III.  "Dari Kemnaker baru sekitar 100.000 orang yang mendaftar dan selebihnya dari kementerian dan lembaga yang lainnya," katanya, Senin (11/5).

Selain itu, tidak semua pekerja yang terkena PHK bisa memanfaatkan program Kartu Prakerja. Penyebabnya karena mereka tidak lolos verifikasi awal, seperti umur masih di bawah 18 tahun, foto yang tidak cocok, hingga sudah menerima bantuan sosial.

Alhasil, dari 98.000 pendaftar pekerja yang terkena PHK, yang bisa mengikuti Program Kartu Prakerja semakin berkurang. Ini terlihat di jumlah peserta Kartu Prakerja di gelombang I, II, hingga III. Sayang, Panji tidak merinci jumlah pekerja yang lolos verifikasi tersebut

Melihat kondisi tersebut, pihaknya menunda pendaftaran gelombang IV Kartu Prakerja. Tujuannya adalah untuk memberi kesempatan kepada para pekerja yang terkena PHK.
"Nanti, kami akan mengenali dan memprioritaskan mereka di gelombang IV ini," kata Panji.
Hanya saja ia belum memastikan kapan pembukaan pendaftaran program Kartu Prakerja gelombang IV.

Adapun saat ini jumlah peserta program Kartu Prakerja gelombang I dan II mencapai 456.265 orang dan rencananya akan ada sekitar 224.000 peserta yang akan masuk gelombang III. Sehinga total jumlah peserta Kartu Prakerja saat ini sebanyak  680.265 peserta.

Manajemen Pelaksana Program Kartu Prakerja mencatat saat ini baru 360.650 peserta yang membeli program pelatihan. Lantas ada 219.489 peserta yang menyelesaikan pelatihan dan  51.255 peserta yang sudah menerima insentif pertama yakni sebesar Rp 600.000.

Menteri Keuangan Sri Mulyani juga memastikan pemerintah bakal mengutamakan pekerja yang terkena PHK di program Kartu Prakerja tahap selanjutnya. "Ini jadi prioritas," katanya.

Sampai 28 April 2020, pemerintah sudah mencairkan dana program Kartu Prakerja sebesar Rp 1,62 triliun untuk 456.265 peserta.(obn)


Tidak ada komentar:

LEM TV

Terbaru


Labels

Blog Archive