» » BURUH DI PAKSA MENJADI DEMONSTRAN

BURUH DI PAKSA MENJADI DEMONSTRAN

Penulis By on Rabu, 08 November 2017 | No comments

Demonstrasi buruh

FSP LEM SPSI, Bulan  November  adalah  bulan  di  mana  setiap  tahunnya  di  tetapkannya  upah minimum   propinsi / kota.  sudah  menjadi  hal  yang  biasa  buat  parah  buruh  untuk menyuarakan  anspirasinya  terkait  penetapan  upah  ini. Mereka  beralasan  penetapan upah  ini  belum  bisa  menghasilkan  keputusan  yang  berkeadilan  yang  dapat mensejahterakan  kaum  buruh,  pasalnya  dengan  surat  edaran  mentri  tenaga  kerja terkait  penetapan  upah  dengan  mengacu  kepada  peraturan  pemerintah  no 78  tahun  2015  sangat merugikan  buat para buruh.

Dalam  PP No.78  tahun  2015  formula  kenaikan  upah  minimum  ditetapkan  berdasarkan  inflasi  dan  pertumbuhan  ekonomi  dan  upah  tahun  berjalan  dengan  kata  lain  penetapan  upah  minimum  tidak  lagi  berdasarkan  KHL  (kebutuhan hidup layak)   dan  telah  mereduksi   kewenangan  Gubernur   serta   peran  Serikat   Pekerja / serikat  Buruh.

Ribuan buruh  turun ke jalan
Setelah  di  terbitkannya  pp  78/2015 ini  banyak  memicu gelombang   demonstrasi   buruh  di  mana - mana,  mereka  beralasan  pp  ini  mencerminkan  kebijakan  upah   murah  dan  sangat  merugikan  kaum  buruh.

Demonstrasi  buruh  adalah  cara  paling  efektif  untuk  menyuarakan  tuntutan  para  buruh  setelah  menempuh  jalur  hukum  pertemuan  dan  mediasi  yang  cukup panjang,  tidak  ada pilihan  bagi  mereka  selain  turun kejalan.

Bisa di  bayangkan  dalam  setahun  berapa  kali  para  buruh  melakukan  demonstrasi  jika  itu  di  pakai  untuk  produktifitas  pastinya  jauh  lebih  menguntungkan.
              
Secara  tidak  langgsung  para  buruh  ini   di  paksakan   untuk  menjadi   seorang   demonstran,  menurut  mereka  banyak  kebijakan  pemerintah  yang  tidak  berpihak  kepada  buruh  sehingga  mereka   harus  berdemonstrasi  tiap  tahunnya.  

Seandainnya  pemerintah  melalui  kementrian  tenaga  kerja  serta   lembaga  terkait  lainnya  mampu  menjalankan   kebijakan  yang  sudah  diatur  dalam  undang - undang  No. 13  tahun  2003  maka   kemungkinan   besar   mereka  tidak  akan  melakukan  demonstrasi  setiap  tahunnya,  seperti banyak  contoh  di  negara lain nasib  buruh  sejahtera  tanpa  gejolak  demo  tahunan. Tentunya  perlu  adanya regulasi  pemerintah  yang  mencerminkan  keadilan  buat  semua  pihak  tanpa  harus mengorbankan  salah  satu  pihak.
                               
Baca Juga Artikel Terkait Lainnya