» » Dewan Pengupahan Usulkan UMP DKI Rp 3,1 Juta

Dewan Pengupahan Usulkan UMP DKI Rp 3,1 Juta

Penulis By on Kamis, 29 Oktober 2015 | No comments

Bapor Lem, Sidang Dewan Pengupahan DKI Jakarta sepakat mengusulkan nilai Upah Minimum Provinsi (UMP) 2016 sebesar Rp 3,1 juta, di saat aksi nasional FSP LEM SPSI di depan Istana Merdeka. Kamis, 29/10/2015.

Sidang yang merupakan kelanjutan hari sebelumnya berlangsung dari pukul 13:00 WIB dan menghasilkan kesepakatan pukul 20:00WIB.

Nilai kesepakatan itu lebih tinggi dari usulan pengusaha Rp 3.010.500. Perhitungan pengusaha menggunakan formula Peraturan Pemerintah Nomor 78 tahun 2015 tentang Pengupahan. Rumusannya, Upah Minimum Provinsi 2015 Rp 2,7 juta ditambah inflasi nasional 6,83 persen dan pertumbuhan ekonomi nasional 4,74 persen.

Sedangkan usulan dari forum buruh dihitung berdasarkan Kehidupan Hidup Layak Rp 2.980.000 ditambah pertumbuhan ekonomi DKI Jakarta. Rumusan itu menghasilkan Rp 3.133.000. 

Usulan itu akan diserahkan ke Gubernur Basuki Tjahaja Purnama paling lambat Jumat, 30 Oktober 2015 untuk mendapat persetujuan. Nantinya akan diterbitkan Surat Keputusan Gubernur sebagai payung hukum UMP 2016.

Menurut Perwakilan Buruh dari FSP LEM SPSI Muhammad Toha, hal ini bertujuan menghindari kejadian tak menyenangkan pada tahun-tahun sebelumnya. Sebagai contoh, sidang penetapan usulan tahun 2014 berakhir buruk. Buruh menuntut upah Rp 3 juta tapi pemerintah malah mengetok Upah Minimum Provinsi Rp 2,4 juta. “Kalau kami ngotot terus, pemerintah memutuskan jauh lebih buruk,” ujar Toha.
Baca Juga Artikel Terkait Lainnya