» » Keistimewaan Buruh di Negara Lain

Keistimewaan Buruh di Negara Lain

Penulis By on Selasa, 09 Februari 2016 | No comments

Bapor Lem, Kemajuan sebuah negara dapat dilihat dari kesejahteraan penduduknya secara finansial. Meski itu bukan satu-satunya tolak ukur, namun kemapanan finansial adalah faktor yang cukup penting. Oleh karena itu sebisa mungkin kebijakan pemerintah harus mendukung kemapanan ekonomi warganya.
  1. Buruh di Australia Diberi Uang Untuk Proses Melahirkan dan Dibantu untuk Membeli Rumah Australia memang sering disebut-sebut sebagai negara yang paling diimpikan para pekerja. Bayangkan, dengan menjadi loper koran atau pelayan di restoran cepat saji saja, anda bisa mendapatkan gaji lebih dari Rp.20.000.000 per bulannya. Tidak heran jika banyak sekali warga negara asing yang ingin menjadi bagian dari pekerja di negeri kangguru tersebut. Selain itu, buruh di Australia diberi banyak fasilitas penunjang. Bagi pekerja yang dalam proses melahirkan, akan diberi gaji pokok penuh dan uang tunjangan sebesar AUS$800. Selain itu, jika buruh ingin membeli rumah, maka perusahaan akan mencoba membantu dengan memberikan subsidi. Sementara di Indonesia, belum ada kebijakan soal subsidi tempat tinggal bagi pekerjanya.
  2. Buruh di Saudi Arabia Punya Jam Shalat Khusus Saudi Arabia memang negara dengan peraturan syariah yang ketat. Oleh sebab itu, jadwal beribadah seseorang sangat dihormati. Di Arab, seorang pekerja akan diberi waktu sebanyak 1.5 jam per hari untuk istirahat makan dan shalat. Sementara di Indonesia, waktu yang dipakai untuk shalat adalah waktu makan siang. Tidak jarang pula terjadi kasus dimana buruh dan perusahaan bersitegang akibat waktu beribadah yang sangat sempit. Tidak hanya di instansi swasta, namun juga di instansi negeri.
  3. Tidak Ada Sistem Kontrak untuk Buruh di Inggris. Di Inggris, tidak ada istilah pekerja kontrak. Semua pekerja adalah pekerja tetap yang dijamin keberlangsungan kerjanya oleh perusahaan. Sistem kontrak hanya berlaku untuk tim ahli yang memang harus bekerja berpindah-pindah. Sementara di Indonesia, dari tahun ke tahun buruh berusaha meminta penghapusan sistem kontrak. Lebih parah dari itu, Indonesia juga masih memiliki sistem outsourcing dimana sang pegawai akan dipotong gajinya oleh perusahaan penyalur tenaga kerja.
  4. Gaji Buruh di Singapura Disubsidi Pemerintah. Di Singapura, tidak ada ketetapan soal berapa gaji minimun yang diterima buruh. Pemerintah tidak ingin memberatkan pihak swasta jika ada standar khusus yang harus mereka penuhi. Namun, pemerintah Singapura memberi solusi atas masalah itu dengan subsidi untuk gaji buruh. Dan subsidi itu tampaknya berhasil. Terbukti dengan terpilihnya Singapura sebagai kota paling mahal dan taraf hidup warganya sangat baik. Sementara di Indonesia, belum ada inisiatif untuk mensubsidi gaji buruh.
  5. Kenaikan Gaji Buruh di Belanda Berdasarkan Umur. Belanda adalah salah satu negara dengan peraturan perburuhan yang cukup adil. Para buruh akan diberi gaji bulanan beserta tunjangan cuti. Jadi, meski anda sedang cuti dari bekerja, anda tetap mendapat uang tunjangan dari perusahaan. Selain itu, belanda juga menerapkan sistem kenaikan upah minimum berdasarkan umur. Semakin tua seorang buruh, maka upah dan tunjangan cutinya semakin dinaikkan. Sementara di Indonesia, kenaikan gaji dilakukan hanya dua atau lima tahun sekali, bukan setiap tahun.
Baca Juga Artikel Terkait Lainnya